Mencintai Suami Orang.

Pada January 25th, 2008, ia ditulis oleh Al-Irfan

Berfikir aku setanak otak. Tidaklah cuak isu ini membuak-buak. Tapi secubit rasa, lontaran idea dari kalian (pencorak SangPelangi), bisa merungkai rantaian ribut sebelum bencana.

Aku bukanlah tabib cinta. Apatah lagi pakar motivasi hubungan keluarga. Dari sekecil masalah cinta hingga belenggu hidup keluarga, entah kenapa ditembak tembus ke dalam telinga. Aku seperti sebuah pondok telefon. Tempat bergayut sang perjaka meluah masalah tentang cinta.

Terkadang bimbang tutur kata ini menambah duka. Tapi, demi kawan, siapa mahu lihat mereka derita? Tangan ini masih kuat untuk dipaut, teman. Paling tidak, hati kau nanti sedikit tenang. Nanti, kau carilah mereka, “penikmat garam” yang lebih usia.

Maaf, entri ini bukan ku tujukan pada pembenci “madu”. Jika anda antara di kalangan mereka, jauhkan diri dari entri ini, bukan dari SangPelangi. Hehehe..

—————–Dipetik dari Utusan————–

Idayu (bukan nama sebenar), 23, mahu masyarakat tahu bahawa tidak semua gadis yang berkawan dengan suami orang itu dianggap pengikis dan perampas.

“Saya bukan gadis yang lemah lembut dan mempunyai ciri-ciri kewanitaan seperti yang lelaki harapkan sebagai teman hidup. Sikap saya amat kasar dan tidak tahu menjaga adab sopan apabila di khalayak. Tapi sebaik bekerja di syarikat ini saya mula berubah dan punya keyakinan untuk menjadi wanita sejati,’’ katanya.

Lima bulan setelah bekerja di sebuah syarikat korporat di Petaling Jaya, kata Idayu, seorang lelaki dikenali sebagai J cuba mendekatinya.

“Pada permulaannya, J selalu datang ke syarikat saya untuk berurusan dengan pegawai atasan kami. Setiap kali dia berkunjung ke pejabat saya kami hanya berpandangan dan saling melempar senyum.

“Selama tiga bulan itu juga saya merasakan ada perubahan pada diri saya. Hati dan perasaan saya menjadi tidak keruan setiap kali terpandang wajahnya.

“Keinginan untuk berkenalan dengannya semakin hebat. Risik punya risik, saya mendapat khabar J sudah berkahwin dan mempunyai empat orang anak.

“Menariknya pula, J sering bertanya tentang saya kepada para pegawai atasan. Rupanya saya tidak bertepuk sebelah tangan, dia juga suka kepada saya dan ingin berkenalan.

“Dengan bantuan kawan-kawan, J akhirnya dapat menghubungi saya. Mulanya kami hanya mengirim mesej. Selepas itu telefon bertanya khabar. Mungkin Kak Nor bertanya kenapa saya melayannya?

“Jawapannya mudah saja. Saya sunyi sebab tidak ada kawan lelaki. Layanan dia terhadap saya membuka hati saya untuk terus berhubung dengannya,’’ tambah Idayu.

“Perkenalan itu memberi saya harapan bahawa J baik orangnya. Dia tidak mengambil kesempatan ke atas saya. Selalu dia bercerita tentang keletah anak-anaknya apabila kami berbual di telefon. Dia juga pandai menjaga hati saya, tidak menyakiti perasaan saya, walaupun saya selalu buat perangai. Dia cukup tabah dan sabar. Yang paling penting dia pandai buat saya ketawa. Saya bahagia bila dapat mendengar celotehnya. Itu kelebihan yang dimiliki J,’’ ujar Idayu berterus terang.

Namun kata Idayu, jangan salah sangka J tidak pernah memberi kemewahan, malah tidak pernah mengucapkan selamat ulang tahun kepadanya.

“Kami juga tidak pernah keluar berdua. Hanya berpandangan di pejabat, telefon dan bertanya khabar,’’ jelas Idayu.

Tambah Idayu, dia ingin tegaskan bahawa bukan semua gadis muda yang berkawan dengan suami orang itu ingin mengikis.

“Seperti saya, sekadar ingin menumpang kasih. Tidak lebih daripada itu. Belum terniat untuk mengahwininya sehingga ke saat ini. Ada masa, saya rasa bersalah pada isteri dan anak-anaknya. Tetapi saya akui semakin hari hati saya semakin sayang kepadanya. Saya cuba tinggalkan dia dan cari yang lain tetapi lelaki-lelaki bujang di luar sana tidak menghargai saya.

“Mereka tipu dan cuba kikis duit saya, itu lebih menyakitkan hati. Sedangkan bersama J, dia terlalu menjaga hati saya. Dia percayakan saya, malah dia benarkan saya berkawan dengan orang lain yang sesuai untuk saya. Hubungannya itu turut diketahui oleh ibu,’’ kata Idayu.

“Saya tidak pernah berselindung apa-apa daripada ibu malah ibu juga pernah berbual dengan J menerusi telefon. Ibu juga mengatakan J seorang yang baik. Tapi ibu mana yang inginkan anak gadisnya berkawan dengan suami orang, tapi ibu nampak bahagia di mata saya apabila J menelefon mungkin sebab saya satu-satunya anak gadis ibu. Walau marah dia terpaksa telan.

“Kak Nor, saya sebenarnya serba salah. Sama ada hendak tinggalkan J atau meneruskan hubungan dengannya. Apa yang perlu saya lakukan? Saya betul-betul menyayangi dia tetapi setakat ini belum terfikir untuk berkahwin dengannya.

“Adakah saya perosak rumah tangga orang? Saya sendiri tidak tahu macam mana boleh berkawan rapat dengan J. Tolonglah saya selesaikan masalah ini Kak Nor?’’

(baca ulasan dari Kak Nor di sini)

———————————————–

Situasi ini tak ubah seperti yang pernah ku dengar dulu. Sahabatku (seorang hawa), entah kenapa tiba-tiba meluahkannya. Tapi, ternyata caraku dengan Kak Nor ternyata berbeza. Biasalah, rambut sama hitam, hati lain warna.

Aku namakan sahabatku itu sebagai Lamda, teman lama sekolah rendah dahulu kala. Juga menaruh hati pada seorang suami orang bernama Gamma. Bezanya, lokasi mereka dipanah cinta. Mungkin “gatal”nya Romeo Gamma boleh dianggap punca. Tapi, mari kita lihat dari sudut yang lain.

Aku tidak seperti Kak Nor, menasihati Lamda untuk meninggalkan Gamma sedangkan sedia tahu Gamma seorang yang baik. Lebih-lebih lagi, ibu Lamda sudah mengetahui perhubungan mereka. Pertama sekali, aku menanyakan Lamda apakah dia sedia berbagi kasih? Berkali-kali ku peringatkan, madu yang ini tidak manis, malah sepahit gelugor di air masin.

“Lamda bersedia”. Mengangguk-angguk.

Jadi, aku cadangkan Lamda berbincang dengan ibunya. Katakan hasrat untuk bernikah dengan Gamma. Kemudian, ku suruh Lamda meminta Gamma memperkenalkan dia dengan isterinya. Biar kau tahu bagaimana rupa si isteri Gamma. Adakah lengannya seketul Sazali Samad, atau pemegang sabuk emas tinju wanita?

Beberapa bulan aku setelah keberangkatanku ke sini, sepucuk emel yang kuterima dari Lamda.

“Terima kasih, Mazni.” (dulu, orang memanggilku Mazni.)

Jadi, persoalannya sekarang, apakah salah Lamda menyukai Gamma? Kejamnya kita menghalang cinta sedang jalan penyelesaiannya bukanlah terlalu sukar. Islam itu mudah (tapi tak boleh dipermudahkan). Mengapa mesti suku kata Pe-Ram-Pas itu difobiakan?

Hampir tak semua Hawa gemarkan “madu” yang ini. Tapi, percayalah, jika hubungan dibina atas niat yang betul, berlandaskan syariat, apakah salahnya kita berusaha? Percayalah, setiap amal yang dikerjakan atas kerana nama Dia, pasti akan dimudahkan olehNya. Barangkali, ruang-ruang hubungan ukhwah itu nanti kan terbuka luas, sebentang sawah di alam syurga.

Perempuan lebih ramai daripada lelaki? Aku tahu alasan ini sudah tak boleh dipakai lagi. Tapi, sedarlah kawan-kawan, umat Muhammad nanti ibarat buih di pantaian. Sekali dihentam ombak, apa bisa bulat ke sedia kala?

Jodoh kan urusan Dia. Mengapa mesti kau pakai jalan rimba sedang lebuh raya terbangun di sana? Oh, lebuh raya ada tol? Fikir-fikirkanlah.

Diulangi, entri ini bukan untuk pembenci “madu” ya? Hahaha..

P.S; Kalau orang tanya aku, mahu “madu”? Aku geleng. Jawab ringkas, tak mampu. Haha..

Jemput menjenguk entri yang lain. Pilih di bawah.