Istilah Sahabat Karib Bermaksud..

Pada December 4th, 2009, ia ditulis oleh Al-Irfan

Di zaman kanak-kanak dulu, ada seseorang yang aku sangat teringin untuk bersahabat baik dengannya. Mula-mula, aku tertanya-tanya kenapa kemahuan untuk berkawan dengannya tanpa dipaksa-paksa? Mungkin kerana aku terpedaya dengan daya tarikannya yang sering dikelilingi sahabat yang ramai. Setelah kutekuni tingkahnya hampir beberapa purnama (wah, kecil-kecil lagi sudah pandai ‘membaca’ manusia), kesimpulan yang aku dapat cuma satu. Pandai gembirakan orang sekeliling adalah kunci mendapat sahabat yang ramai.

Sayang sekali, tidak ramai daripada mereka yang boleh digelar sahabat karib.

Disebabkan itu, aku di Jepun dahulu tidak pandai berkawan yang ramai. Entah radar apa yang terpasang pada tubuhku; aku dengan mudah dapat mengesan sahabat ‘plastik’ pada bangsa mereka. Mungkin dari gaya senyumannya, atau dari cara melayan kita. Entahlah. Memang terlalu mudah mengesan persahabatan palsu, iaitu yang berkenalan dengan kita kerana inginkan sesuatu. Pemikiran sebegini membuatkan aku sering menyalahkan diri sendiri.

konvo

Tapi, aku suka bergaul pada orang Jepun yang menyendiri dan tidak banyak bercakap. Mereka ini ternyata amat pandai berkawan dengan kita; secara auto bertukar peramah. Mereka tanpa diminta-minta akan menolongku pada saat yang memerlukan, begitu juga aku. Hingga sekarang kami masih berutus emel berkongsi perkembangan diri. Padaku, orang jenis begini tidak pandai bersahabat yang banyak, tapi amat pandai memilih sahabat.

Kadang-kala kita tidak tahu apakah syaratnya untuk bergelar sahabat baik. Ada ‘cakap-cakap orang’ mengatakan, sahabat baik itu harus mempunyai ikatan kimia (ada chemistry) antara keduanya.  Ungkapan sebegitu benar memeningkan kepada sesiapa yang tidak pandai berkawan kerana ia sangat subjektif.

Aku cuba mengelak untuk memikirkan kimia itu, berbanding melihat pada simtom-simtom ketika mengenal erti persabahatan. Aku berpegang kepada kepercayaan ini, iaitu bila kali pertama kita meluahkan sesuatu masalah itu kepada seseorang (sedangkan ahli keluarga atau kekasih pun tidak mendapat layanan itu), maka saat itu hubungan antara keduanya sah digelar sahabat karib. Semua ini kupelajari dari Sekolah al-Pengalaman.

Pernah suatu ketika, tanpa disengaja aku meluahkan segala masalah yang sedang memenjara jiwa kepada seseorang kerana waktu itu aku tidak merasa sesiapa yang mampu memegang kerahsiaan itu. Kemudian, sahabatku itu memegang bahuku dan berkata;

Tahniah, Irfan. Kita sekarang berstatus sahabat karib.

Istilah sahabat karib padaku, tidak semestinya harus saling bertemu. Adakalanya, kawan kita itu jauh di benua lain. Biar jarang berutus khabar berita, namun nama sahabat karib itu selalu disebut-sebut dalam doa. Ada juga sahabat karib yang sentiasa di sekeliling kita, tetapi tidak selalu kita bertegur sapa, namun bila saat memerlukan saja akan berhubungan. Selain itu, kawan yang di depan mata sendiri juga tidak kita sedari ciri-ciri yang ada padanya sudah layak untuk dipanggil sahabat karib.

Jemput menjenguk entri yang lain. Pilih di bawah.