Hasrat SangPelangi #1: Belut

Pada July 3rd, 2009, ia ditulis oleh Al-Irfan

Ini adalah siri entri terbaru yang akan saya masukkan ke dalam blog ini secara berkala. Siri Hasrat SangPelangi bertujuan menyampaikan beberapa cita-cita saya yang pernah bertakhta di hati, tetapi terkubur kerana Allah mendatangkan rezeki lain kepada saya. Kita cuma merancang, tetapi Allah jualah sebaik-baik Yang Maha Menetapkan. Semoga siri hasrat ini dibaca oleh seorang insan yang bisa mengikut jejak impian yang telah saya tinggalkan.

*****

Kenapa Belut?

Saya pernah bercita-cita untuk mengusahakan ternakan belut ini. Sayangnya, saya belum berkesempatan lagi untuk mempelajari cara menjaganya dan prestasi pasaran di Malaysia. Belut adalah spesis ikan yang banyak khasiatnya. Paling diketahui ramai, ia dapat mengekalkan tenaga kelakian dan kelician kulit.

Sejak menjejakkan kaki di Jepun dulu, saya dan rakan-rakan adalah pemakan tegar Unagi, iaitu belut. Orang Jepun sangat pandai memasaknya, dengan cara memanggangnya tanpa tulang, lalu disalutkan dengan kicap yang dicipta khas. Tetapi harus berjaga-jaga. Jangan lupa untuk membaca kandungan botol kicap itu, kerana ada kandungan alkohol yang diharamkan. Mujur ada IPIJ yang sering mengemaskini senarai kandungan halal haram dalam makanan Jepun.

Hairan sekali. Di Jepun, makanan Unagi seperti tak boleh dipisahkan dalam kehidupan mereka. Sedangkan kita di Malaysia tak makan belut kerana teringatkan kelicinan tubuhnya seperti ular. Seperti kita yang takut untuk makan arnab kerana teringatkan kecomelannya, tetapi tidak bagi orang Jepun. Itulah yang menghairankan saya. Kenapa ya harus membayangkan rupa bentuk asal makanan yang ingin kita makan?  Mujur orang Jepun telah membetulkan persepsi kami, dan rakyat Malaysia di sana.

eel2

Gilanya orang Jepun terhadap belut, adalah sama tarafnya kegilaan kita terhadap ayam. Sampaikan pada waktu-waktu tertentu, terpampang berita Jepun sedang dilanda krisis ketandusan bekalan belut. Bayangkan, sudahlah belut ternakan mereka kehabisan stok. Yang diimport dari negara China berjuta tan sebulan masih juga tidak cukup-cukup. Situasi ini membuatkan saya begitu berapi-api untuk menyiasat dan mengkaji lebih mendalam akan tabiat mereka.

Seminggu, saya dan rakan ke pasaraya Jepun sebanyak tiga kali. Ini membolehkan saya melihat sendiri perkembangan harga belut yang naik turun bergantung kepada cuaca dan musimnya. Di pasaraya, belut dijual dengan cara dipanggang separuh masak terlebih dahulu. Ada juga yang dipanggang sepenuhnya. Kemudian dibalut dengan polisterina ataupun plastik. Kami jarang (atau tidak langsung) membeli belut di sini.

supaunagi

Ketika makan di sebuah restoran belut, saya hairan menyaksikan situasi ini. Sepanjang 10 meter orang beratur untuk menempah Unagi. Di sesuatu kawasan sudah ada banyak restoran belut, tapi kesemua pelanggannya terpaksa beratur panjang. Jika tidak bermusim pun, restoran unagi masih tetap penuh pelanggannya. Saya tidak melepaskan peluang ini untuk bertanya terus kepada tukang masak di sebuah restoran kecil yang menyediakan belut.

“Pada waktu malam, kami terima tempahan pelanggan melalui telefon. Esok pagi kami ambil stok 3000 ekor untuk sehari. Masih tak cukup lagi.”

unagirice

Bila saya nyatakan di negara kita Malaysia punya belut juga, dia begitu teruja. Dia langsung siap untuk turun ke Malaysia bersama saya untuk mengimport belut. Tetapi waktu itu belum masanya lagi untuk saya pulang. Kemudian, dia menasihatkan saya untuk melawat pasar awam di pelabuhan Mishima, di negeri Shizuoka, tidak jauh dari pekan Numazu tempat kami menuntut ilmu. Katanya, saya pasti dapat belajar sesuatu di sana.

Pada pagi hari minggu, saya memecut basikal untuk ke pasar tersebut. Ia rupanya adalah jenis pasar basah, betul-betul di pelabuhan Mishima. Saya membayangkan mungkin beginilah keadaan pelabuhan Melaka zaman kegemilangannya dahulu. Belut diturunkan dengan jengkaut dan kren dari atas kapal yang datang dari selatan Okinawa (belut dari China diturunkan di bahagian pantai bertentangan Korea). Sesi tawar-menawar hebat berlangsung. Ketika itu, terasa begitu bodoh untuk memahami bahasa mereka kerana dialeknya entah dari ceruk mana.

Setelah diteliti, harga di pasar basah, belut boleh mencecah serendah RM25 hingga RM100 seekor bergantung saiz dan berat tertentu. Di pasaraya sekitar RM50. Di restoran belut pula adalah lingkungan RM30 dan RM60. Dapatkah kita semua membayangkan masa depan industri belut di Malaysia andai dieksport ke Jepun nanti?

Kebelakangan ini, Indonesia sudah melihat belut sebagai ternakan ‘emas’ yang baru. Bukan saja untuk dieksport, malah mereka sedang giat menggalakkan rakyatnya makan belut.

Di Malaysia, saya sudah lihat perkembangannya sejak sepuluh tahun kebelakangan ini. Sudah ada beberapa restoran khas yang menggunakan belut sebagai produk makanan utama di Johor, Pahang, Kedah dan sedikit di Selangor. Selain itu, belut juga diperlukan dalam penternakan lintah. Cuma akhir-akhir ini, sejak makanan alternatif lintah sudah dijumpai, belut sudah tidak berguna lagi.

Kepada penggiat belut di Malaysia, kami di PTS mengajak saudara semua untuk berkumpul dan duduk semeja, bersemuka. Kita harus buat sesuatu agar industri belut menjadi satu fenomena baru dan malar segar.

Kepada sesiapa yang mengenali individu tertentu yang terlibat dalam pembiakan ataupun penternakan belut, sila sampaikan salam penghargaan saya kepadanya, kerana menyebabkan saya tidak kempunan untuk terus makan belut di Malaysia. Yeay!

Jemput menjenguk entri yang lain. Pilih di bawah.