Harga Sebenar Barang Terpakai

Pada December 31st, 2008, ia ditulis oleh Al-Irfan

Teringat satu peristiwa ketika sesi ta’aruf di Winter Gathering tempoh hari, peserta disaran memperkenalkan diri, dengan satu soalan tambahan yang berbunyi,

Apakah dua perkara, yang orang lain tak tahu tentang kamu?

Soalan itu telah mengetik minda, membuatku sedar bahawa rupanya aku punya minat yang mungkin semua orang tidak mengetahuinya; iaitu membeli barangan terpakai, atau biasanya disebut second hand.

Membeli barangan terpakai pada aku memberi berjuta makna yang mendalam. Jangan tak tahu, aku selalu diperlekeh atau kadang-kala disoal mengapa mesti barangan terpakai yang menduduki carta utama. Walhal banyak lagi produk keluaran terkini, lebih canggih, yang ada kala harganya jauh lebih murah, bahkan tiada secalit calar.

Era 90-an, tika negara dibadai arus kemuncungan minat terhadap produk kelas kedua (jika boleh aku istilahkan sebegitu), dirancak lagi pembukaan barisan kedai-kedai yang digelar ‘kedai bundle’ atau reject shop, membuatku senang dan tak merasa bersendirian.

Pernah sekali seorang hamba Tuhan, dengan wajah kerut beribu sedikit mengejek,

Ishh.. Entah pemilik asal seluar itu menghidap HIV, siapa tahu?

Kamu tahu? Biarpun benar telahanmu itu, usahkan setitis kesal pun yang menitis kerana membelinya. Ya, silakan didik anak cicitmu membakulsampahkan hasil gunaan orang, aku tak halang. Tapi ketahuilah, dengan katamu yang meracun itu, mencermin taring prejudismu yang membunuh.

g-shock-thermometer

G-Shock Thermometer, bernilai 2000 yen (RM60) dibeli di Mishima, Jepun Mei 2006.

Contohnya ketika membeli jam ini. Sekonyong-konyong terbit satu perasaan berlainan dalam diri. Ya, pasti ditawa orang, aku membayar bukan setakat dengan kertas wang ringgit, turut terselit sebuah perasaan lain ketika helaian yen dihulur.

Tubuhnya yang tiada calar, papan nombornya yang sedikit kuning dicorak usia, menayang jelas betapa teliti si pemilik asal memeliharanya. Di baliknya, tersimpan satu falsafah yang tersorok dalam diriku. Iaitu, membeli barangan terpakai, ibarat menyambung harapan si pemilik asal.

Contoh lain, jelas tergambar segelintir kaum Adam yang sanggup berlecun peluh menyental tubuh motokar tidak bernyawa. Lagi melucukan, hingga me’nidur’kannya di dalam kelambu (baca: garaj), atau memakaikannya sepasang baju tidur (baca: sarung hujan). Katanya, inilah isteriku yang kedua. Benar, kan? Memiliki sesuatu, yang selama ini kau mimpi dengan berhempas-pulas, semestinya tersemat cita untuk menjaganya dengan baik. Tika sampai masanya ia perlu dijual semula atas sebab tertentu, silakan tanya apa perasaan mereka.

Namun, mewariskan berapa pun nilainya sesuatu harta, tidak sama dengan mewariskan ilmu dan kasih sayang. Bila tiba satu saat di mana kau terpaksa melepaskan ia, dengan seribu harapan generasi warisan kedua itu dapat menyambung tumpuan kasih sayang, seperti mana kita menjaganya pada awal kita memilikinya.

Begitulah perasaan seorang ibu yang pada akhirnya, atas sebab yang tak dapat dielak lagi, dengan berat hati terpaksa melurutkan ikatan sayang akan anaknya kepada orang ketiga. Jerit pekik melahirkan anak comel itu diimpi berbayar dengan doa secara tunai, agar anak itu membesar sempurna, bak sebutir benih yang tumbuh menjadi pulau suatu hari nanti. Amin.

P/s: Membeli barangan ‘tangan kedua’, adalah sikap minda kelas pertama.

Jemput menjenguk entri yang lain. Pilih di bawah.