Archive for the Kisah Mistik category

Negara Syaitan #1

posted by Al-Irfan in Kisah Mistik

Aku menggigil bukan dikeranakan sejuk melampau, tetapi ketakutan. Tubuhku tidak semena-mena bertukar putih. Mataku jadi bercelak paling hitam dan bibir memerah bagai digincu. Tangan dan kakiku bertambah ketar ibarat dilistrik kejang. Dari sepanjang kedua-dua siku hingga ke pergelangan tangan, sekali pintas membentuk corak batik gemawan hitam. Dari lutut hingga ke tumit kaki turut memberi respons serupa. Klik untuk membaca lanjut.

Tok Aki Bertarung dengan Ular Laut

posted by Al-Irfan in Kisah Mistik

Jam menunjukkan 2.30 petang. Sebentar aku lalai dengan “dunia” ku yang satu lagi itu. Macam biasa, aku dengan makanan ruji ku, “Red Alert: Tiberian Sun”, hasil pemberian Pak Mahid sempena pembelian PC dengan PERKESO Abah. Tak sedar sudah 1 jam aku menghadapnya sedari pulang dari sekolah.

Jangan lupa, Abah kau lambat balik hari ini. Kau kena jalan kaki.

Peringatan Tok Aki selepas kenyang dengan santapan. Santai benar dia bersandarkan kerusi kegemarannya.

Alahai. Kalau tahu lebih awal, tak adalah Ifan akan terperuk di depan PC tadi.

Aku mengeluh, agak kesal nada itu. Lantas mencapai tuala. Berlari ke bilik mandi. Cuma 5 minit sahaja prosesnya. Mengapa? Jangan tak tahu, gosok gigi, sabun, syampu, bilas, kesemuanya serentak menjadi satu. Itulah aku. Bukannya mandi yang semacam kerbau itu, tapi “mandi kerbau” yang bersabun dan bersyampu.

Aku ke beranda, terus duduk di anak tangga. Terkocoh-kocoh mengikat tali untuk Pallas, kasut rasmi ke kelas agama. Tiba-tiba.

Nnnggg……

Berdesing telinga kiri aku tak semena-mena.

Eh, ada orang meninggal agaknya di belah kiri ni.

Bermonolog sendirian. Biasalah, cakap orang-orang tua, cuma prasangka tiada fakta. Banyak sungguh petua orang tua, ada yang benar jangan taksub padanya. Ada yang salah, jangan dientengkan pemikiran mereka.

Siap semua. Tak sabar rasanya ke kelas Cikgu Salbiah. Sejak pagi aku tertunggu-tunggu, menanti subjek kegemaran ramai di kelas agama. (Sebab subjek Munakahat hari Selasa, hehe).

Sambil memandang Casio di lengan kiri. Telinga ini reaktif kembali.

SSSSsssst…

Sesuatu bunyi seakan berdesir seperti suara kentutan lembut. Secara automatik, kepala ini terpusing 40 darjah. Mata ini terceruk ke sudut meja. KAKU.

Tubuhku sekeras batu. Jantung ini seperti terhenti detiknya. Aku kini sedang merenung sepasang mata yang sangat tajam. Kecil. Panjang. Lurus. Hijau bersalut biru kecairan. Sesekali tersilau mata ini disinar cahaya Zohor yang terpantul di tubuhnya. Itulah ular laut, yang aku ingat wajahnya pernah terpampang di ensiklopedia. Aku ingin menjerit. Tapi lidah ini seperti dirantai kejutan jantung.

Selepas 15 minit aku sebegitu,

Atok!! Ada ular! Atok! Ular!

Aku menjerit semahunya. Terkeluar juga suara ini yang dari tadi duduk tersorok di dalam mulut.

Mana? Mana?

Kelam kabut Tok Aki dibuatnya. Hentakan tapak kaki Tok Aki semasa berlari boleh didengar dari luar beranda.

Jaga-jaga. Sebelah pintu. Jangan keluar.

Aku memberi amaran. Terpacak kepala ular itu setinggi sehasta. Seperti keadaan bersedia “menyerang” aksi ular itu di balik pintu rumah. Namun, Tok Aki memekik dari dalam rumah.

Aku nak keluar ni! Kau jaga-jaga. Bagi aku ruang!

Degil. Itulah Tok Aki yang aku kenal sedari kecil. Ada sahaja perintahnya. Sudah kuingatkan dari tadi yang ular itu di balik pintu. Aku segera mengalih bangku kayu yang menghalang laluan. Perlahan-lahan. Kemudian, aku mengangkat ibu jari. Sebagai isyarat tanda bersedia kepada Tok Aki di dalam rumah.

Sepantas kilat, Tok Aki melompat terbang ke luar beranda lagak gaya ayam sabungan Raja. Dan tatkala itu juga, ular itu memakok ruang udara untuk menjamah kakinya. Tapi, gagal. Tok Aki terus berguling mencari posisi.

Memang teratur langkah Tok Aki. Dia melompat sejauh lapan “anak kambing” dengan “lompat harimau” (jika diukur dari Seni Gayung). Sangat mengagumkan. Sedang aku, lima “anak kambing” masih terkial-kial berminggu-minggu.

Dia terus kaku. Sambil tangan dan kaki dalam bersedia. Matanya tajam menembak renungan ular itu. Mulutnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu. Aku berhimpit ke dinding, naik berpijak atas para di belakang Tok Aki. Dia perlahan bersuara.

Kau pergi belakang. Carikkan aku buluh tua. Ada di balik kolah.

Aku sepantas kilat, melompat ke atas tanah. Terus berlari ke belakang rumah menuju kolah seperti dipinta. Jadi pening. Dua batang buluh tersandar sudah. Yang pendek berhujungkan pisau, yang panjang itu kosong biasa. Boleh kuagak apa maksudnya.

Sudah semestinya yang pendek berhunus pisau paling sesuai. Aku capai buluh pendek itu, kembali mendapatkan Tok Aki di atas beranda.

Atok. Ini…

Sergah aku di ruang tangga. Tok Aki dan ular masih begitu seperti mula. Tidak bergerak, tidak beraksi.

Pengor! Bukan yang ini!

Marah benar nampaknya. Kemerah-merahan matanya. Sumpah seranahnya jarang ditutur. Tok Aki cuma berubah bila barannya memuncak. Aku masak benar keadaannya di waktu begini.

Aku berlari semula ke kolah tadi untuk mengambil buluh yang satu lagi. Panjang. Sepanjang galah penyidai ampaian jemuran. Tebal. Setebal penumbuk lelaki dewasa. Buluh itu nampak biasa. Telanjang tak bermata. Kosong bak galah tua. Pelik dibuatnya. Galah “kosong” dibuat senjata?

Tok! Ambil ni!

Aku lalu mencampak buluh itu dari bawah anak tangga. Dengan sebelah tangan kanan, buluh itu disambar kemas. Sudah lama Tok Aki bersedia. Seakan tidak sabar mahu memulakan serangan.

Bismillah..

Perlahan. Aku kembali ke atas para di dinding belakang Tok Aki. Memerhati dari atas, tanpa berbuat apa-apa. Aku jadi cemas.

DUSHHH…

Buluh itu dihunus pantas ke kepala ular itu. Ular itu mengelak dan terhentak buluh itu di dinding. Ia terus menyusur ke depan. Berdesup ke arah Tok Aki.

Tok Aki melompat ke belakang. Hujung buluh itu ditadah ke depan mengelak patukan ular. Ular itu bergolek ke tepi, lalu terus meluru ke depannya. Tok Aki tepis lagi dengan hujung buluh. Tepat di kepala ular. KENA.

Padan muka.

Getus hati ini. Baru ku sedar motif buluh panjang itu. Untuk serangan jarak jauh rupanya. Untuk keselamatan tubuh dari dijamah ular berbisa. Sudah aku jangka orang tua ini. Entah berapa kilo garam sudah ditelan agaknya. Garam pengalaman dari perguruan Tok Seru. (Aku tak tahu siapa Tok Seru, tapi nama itu sering sahaja timbul dalam cerita-cerita Tok Aki).

Ular itu tercampak ke tepi. Tapi sepantas kilat ia berundur ke belakang menuju pintu masuk rumah di ruang beranda.

Pan, kau jaga pintu depan.

Dia beri arahan lagi. Aku jadi cemas. Ular itu seakan mahu masuk ke dalam rumah. Aku melompat ke tanah. Terus menyelinap ke dalam rumah melalui tingkap di belah tepi. Berkejar ke pintu selaju yang mampu.

Cepat, Pannn…

Suasana makin gamat. Aku sempat sampai di depan pintu di dalam rumah, lalu mengatup daun pintu yang tadi terbuka luas. Dan sesaat itu juga, di kala pintu itu sedang saling merapat, ular itu berjaya masuk ke dalam rumah. Sangat pantas. Tapi, kepantasan aku lebih melangkau jangkaan kerana kepala ular itu sekarang tersepit di celah pintu yang sedang ku tahan.

Kini, kepala ular itu betul-betul di depan mata. Sejengkal jaraknya dengan ibu jariku. Jantung semakin kencang berdegup. Terdengar hentakan-hentakan buluh yang Tok Aki bubuh di tubuh ular dari luar. Ular itu meronta-ronta keperitan. Cengkaman aku pada daun pintu semakin kuat. Sesekali aku menendang daun pintu dengan harapan agar putus kepala ular itu, tapi tak berjaya. Ular itu liat, tangkas, dan gagah.

10 minit sudah berlalu. Entah berapa ratus das hentakan buluh di tubuh ular itu dari luar rumah. Dan entah berapa liter peluh ini menitik sewaktu menahan kepala ular dengan pintu.

Tiba-tiba, Tok Aki menghentikan serangan. Suasana jadi sepi. Ular itu semakin lumpuh tak bergerak-gerak.

Tukk.. Tukk.. Tukk..

Terdengar tiga bunyi hentakan buluh di atas lantai olehnya. Terdengar bisik-bisik suara yang terpacul dari mulut Tok Aki dari luar. Entah “resmi” apa yang sedang dia lancarkan. Aku rasa pertarungan ini sudah berakhir. Tenang semula. Lega. Perlahan-lahan aku membuka daun pintu.

ZZUPPPPPP….

Ular itu terus menyusup ke celah kangkangan aku. Aku terkejut. Rupa-rupanya ular itu masih hidup. Ia berpura-pura mati sebentar tadi. Sepantas itu juga aku melompat ke atas meja makan di sebelah kanan aku. Ular itu akhirnya berjaya masuk ke dalam rumah.

Bodoh! Aku belum siap lagi!

Tok Aki menjerit dari luar. Marah benar nampaknya.

Alah! Mana Ifan tahu. Ingatkan dah habis semua.

Menyesal sungguh aku. Mana kutahu apa yang Tok Aki lakukan tadi. Aku sangka semuanya sudah berakhir. Rupanya ketenangan berupa sementara.

Cepat, Tok! Dia masuk ke bawah sofa. Cepat!

Aku pula yang mengarah Tok Aki dari atas meja. Tak dapat diteka apa sasaran ular itu. Sepertinya mahu ke bilik tengah, bilik Tok Aki yang tersimpan segala khazanah lama.

Tok Aki melompat ke ruang tamu. Masih memegang erat buluh panjang itu. Marah menggila nampaknya. Habis terbalik sofa dilayangkan. Permaidani yang tadinya terhampar indah, kini terdampar di atas longgokan sofa kerusi yang dia alihkan.

Kami tercari-cari bayang si ular. Lesap di dalam rumah. Pelik. Mungkin ular itu sudah mati agaknya.

Aku dan Tok Aki berpandangan. Dia mengangkat dagu berkali-kali pada aku. Aku cuma mengangkat bahu isyarat hairan.

Vrrooommm…

Bunyi bas awam yang berhenti di depan rumah. Menurunkan penumpang yang pulang dari pekan Rengit.

Tok Aki terus duduk di atas lantai. Menggulung-gulung daun nipah kering itu. Mengetik api. Fuhh.. berkepul-kepul asap. Nampak tenang bersahaja. Aku di atas meja perhatikan gelagatnya. Sungguh pelik. Ular laut yang dicari-cari, asap rokok yang jadi nikmatnya.

Dia dah balik. Naik bas tadi. Kau tak payah duduk di atas meja tu lagi. Runtuh nanti.

Bersahaja gayanya dengan rokok daunnya.

?????????

Memang aku pelik. Ular lau dalam rumah yang bersembunyi tadi, dah balik ke tempat asalnya dengan menaiki bas? Tak pelikkah kenyataan itu??

Sambil merokok, dia bercerita. Ular itu jelmaan manusia. Dihantar seorang pendengki di Shah Alam. Diutus jauh dari Palembang. Dengar khabarnya, tidak berpuas hati dengan kemajuan butik milik anaknya di Shah Alam.

Pesaingnya gagal merempuh “dinding” butik makcik. Lalu mengalih tumpuan pada “pemasang dinding” pula. Itu motifnya ular itu datang jauh ke selatan negara, untuk memulangkan paku berbuah keras.

Kemudian, Tok Aki menelefon makcik di Selangor.

Kau tutup saja butik tu, jangan ditanya kenapa. Nanti aku cerita.

Cukup ringkas mesej Tok Aki di talian.

Aku? Aku kebingungan. Ular boleh naik bas? Nak panjat tangga bas dengan apa? Kaki?

———————————————————————————————-

Moral:

1. Jangan hisap rokok. Bahaya kesihatan.

2. Selepas ini, dengar cakap orang tua, ya.

Ketukan yang Ngeri… (Episod 2)

posted by Al-Irfan in Kisah Mistik

Baiklah, setelah lama menanti, saya persembahkan episod kedua dalam siri keseraman kita. Bagi yang belum membaca episod pertama, lebih baik menghayati dahulu sebelum melompat ke cerita seterusnya. Klik di bawah ini untuk Siri Ketukan Yang Ngeri (episod 1)

http://sangpelangi.wordpress.com/2007/04/05/ketukan-yang-ngeri-episod-1

(nampaknya pelawat semakin bertambah sejak akhir-akhir ni. Mungkin dek lambaknya kisah tahyul dan misteri yang keluar panggung.)

——————————————————————————————————————–

Tanpa terima kasih, ku tekan suis pemati dan mengetuk kekunci nombor. “Hello… ni balai Rengit ke? Ada hal kecemasan” Aku cuba menebak.

-”Ya, di sini Balai Rengit. Boleh saya bantu?” More

Pernah jumpa manusia tanpa kepala? Bergerak-gerak?

posted by Al-Irfan in Kisah Mistik

“Dah pukul 9 malam ni. Tadi siang tak nak gunting. Tu lah.. buat kerja selalunya last minit… bla bla bla “, mama dengan nasihatnya yang berdepa-depa.

“Ala.. kalau esok pagi dah temuduga, bila lagi nak gunting rambut?” aku berdegil dengan mama. Temuduga JPA adalah jam 9 pagi. Jadi aku mesti bertolak dari rumah dalam pukul 5 pagi untuk ke Kuittho (atau nama barunya Universiti Tun Hussein Onn, Parit Raja)

“Yelah.. suka hati Ifan lah. Baik-baik bawak motor tu”, mama berlembut juga. Hehe.. Terima kasih ya mamaku sayang.

Weeenggg…. ” (bunyi bukan macam mat rempit ya, ekzos aku ada “silencer”, harap maklum.) Ku pecut skuter kuning tu ke jalan belakang. Pak Bu tukang gunting jadi tujuan.

Laluan potong ke Taman Kota Masai, jadi pilihan pemandu yang pulang kerja waktu malam. Masih terang dengan lampu-lampu kereta. More

Entri Terakhir
Entri Malar Segar
Sahabat SangPelangi


Rainbow Ribbon by eCoverApple.