Aku dan sastera

Pada November 25th, 2008, ia ditulis oleh Al-Irfan

Sebenarnya aku juga tidaklah terlalu minat dengan sastera. Tapi, bilamana aku kesepian, aku terasa ingin menulis berat-berat. Aku gemar bercakap sendiri melalui tulisan. Di SangPelangi, tujuan asal adalah untuk bacaan sendiri.

Kamus bahasa Melayu begitu tebal, aku khuatir ada istilah yang bakal diluput zaman kalau tak diamalkan. Memanglah sesebuah perkataan tak berdampak besar terhadap manusia sejagat, tapi agak sayang bila ada satu istilah yang pupus. Sangat memalukan, bila ada orang asing yang menuntut di tanah kita dan menuturkan bait-bait indah dengan bahasa kita. (Ada orang asing menyanyikan lagu puisi Melayu di Youtube, pergilah cari.)

Selain buku-buku, sebenarnya aku dipengaruhi ibuku, Ama, yang bahasa Melayu sehariannya agak tinggi darjatnya. Tika dimarah, habis keluar segala patah kata pelik yang memeningkan. Kalau memuji pun begitu juga. (Kamus Dewan di rumah sudah lusuh. Alhamdulillah Al-Quran juga bernasib sama.)

Contohnya, bila tak menepati masa, kami digesa dengan ungkapan “Deras!!!” oleh Ama. Berbanding perkataan “Cepat!” atau “Laju!” yang biasa kita dengar, istilah yang Ama gunakan itu membawa kesan yang lebih mendalam. Kami adik-beradik yang mendengarnya pasti bertambah cepat luar biasa. Ada banyak lagi istilah sastera Melayu lain yang Ama gunakan. Ama mengajar kami mem’baca’ alam dan bertindak menterjemahkannya ke dalam perkataan.

Ada satu amalan kami yang menarik di rumah. Kami selalu bermain pantun. Lebih-lebih lagi bila selepas makan malam bersama. Adik tak mahu kalah biarpun cuma dengan pantun dua kerat. Contoh pantun, “Dian Teluk Mas, siapa kemudian dia kemas”. Ada juga unsur sindiran yang aku kira baik tujuannya. Contohnya bila ada antara kami yang makan tak henti-henti, akan terkeluarlah ayat ini, “Hujan ribut, ada hentinya.” agar yang sedang seronok makan itu beringat-ingat. (Sunah kan berhenti sebelum kenyang).

Sudahnya, di sekolah bila berbual dengan kawan, tanpa sengaja terpacul istilah pelik yang pasti diketawakan rakan. Contohnya, aku pernah terucap satu istilah, iaitu ‘kelabut’, lantas disahut gelak golek oleh sahabatku, Faiz Sulaiman dan kawan-kawan. Dia menuduh aku menggabungkan ‘kelam’ dan ‘kabut’ menjadi satu. Aku yang tak berpuas hati, terus mengkaji dan menemukan bukti dari Kamus Dewan, bahawa perkataan ‘kelabut’ itu betul wujud. Itupun digelak juga. (Faiz, apa macam? Haha. Macam-macam.)

Lucukah aku? Aku dipanggil Encik Kacang, kerana aku dikatakan suka berjenaka dengan bermain kata. Aku digelar Si Penglipur Lara, kerana menyebabkan 21 orang sahabat tidur di bilik yang sempit, dek terkesan cerita seram yang aku bawa. Aduh. Selagi ia bisa merapatkan persahabatan, aku memang sangat berterima kasih kerananya. Hehe.

Tak sangka sejak akhir-akhir ini, kedatangan pengunjung ke SangPelangi agak mendadak, membuatkan aku ingin menulis sesuatu yang bisa difahami semua. Aku tak ingin dikata blogger yang kejam, mendera pembacanya dengan istilah pelik (entahlah, aku tak pernah menganggapnya pelik. Orang yang merasa pelik itulah yang memelikkan.)

Kerana itu, ada entri yang terkandung istilah agak janggal kita jumpa. Ada juga dengan istilah yang biasa kedengaran. Aku sedang melaras tara, antara kemahuan (minat) aku sendiri, dengan kehendak pembaca. Akhirnya aku korbankan kemahuan yang memuncak, agar semua orang bisa menikmati ilmu secara aman. Oh, sedih sekali. (haha. Aku meminta belas.)

Aku sedang berkira-kira untuk menulis dua blog. Satu entri selirat sastera, satu entri biasa-biasa (ah, aku tak tahu, tahap apakah yang biasa-biasa itu.)

Kemaskini 26 November 2008: SangPelangi menyediakan pautan ke ruangan kamus digital untuk memudahkan kalian semua. Harap membantu.

p/s: Sekali lagi memberi penegasan, SangPelangi awalnya untuk monolog sendiri, ya? Untuk bacaan generasi anak cucuku sendiri. Kalau dibaca orang, ia suatu bonus. Kalau difahami dan terkesan, ia adalah mega bonus. Mendapat komentar? Aduh, itu aku rasa hadiah paling mahal buat SangPelangi. :mrgreen:

Jemput menjenguk entri yang lain. Pilih di bawah.